RSS

Sesungguhnya Manusia Itu Dalam Kerugian, Kecuali…..

Allah Ta’ala berfirman,

وَالْعَصْرِ (1) إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ (2) إِلَّا الَّذِينَ آَمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ (3)

”Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh dan saling menasihati supaya mentaati kebenaran dan saling menasihati supaya menetapi kesabaran” (QS. Al ‘Ashr)

Maka seharusnya seorang manusia bersegera tunduk dan patuh kepada perintah-perintah Allah supaya ianya tidak merugi di akhirat kelak.

Setiap perkara yang menuju kepada kebenaran (diatas Al Quran dan As Sunnah) pasti ada rintangan maka disinilah letaknya kesabaran didalam berjalan diatas kebenaran agama.

Maka khabarkan lah berita gembira buat manusia yang beriman, sentiasa mengerjakan perkara yang soleh, saling menasihati kepada kebenaran dan sentiasa bersabar diatas dugaan yang ditempuhnya didalam berdakwah kepada Allah.. Al Faqir ilallah,

Abu az Zubair

13 Syawwal 1436H

 
Tinggalkan komen

Posted by di Ogos 3, 2015 in Nasihat

 

Mudahnya Kalian Wahai Muslimah Meraih Syurga!

mmexport1438621367456Rasulullah sallahu’alaihi wa salam telah memberikan khabar gembira buat kaum wanita, berupa sebuah hadis penghormatan tertinggi bagi muslimah yang ingin meraih syurga.

عَنْ عَبدُالرَّحْمَن بن العوف

اَنَّ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ قَالَ

اِذَا صَلَّتِ الْمِرَأَةُ خَمْسَهَا وَصَامَتْ شَهْرَهَا

وَحَفِظَتْ فَرْجَهَا وَاطَاعَتْ زَوْجَهَا قِيْلَ لَهَا

أُدْ خُلِى الْجَنَّةَ مِنْ اَيِّ اَبْوَابِ الْجَنَّةِ شِئْتِ

Dari Abdurrahman bin Auf radhiallahu anhu bahawa Rasulullah sallahu’alaihi wa salam bersabda :

“Jika seorang wanita mendirikan solat lima waktu, berpuasa dibulan ramadhan, memelihara kehormatannya

dan mentaati suaminya maka akan dikatakan kepadanya masuklah ke dalam syurga dari pintu mana sahaja yang engkau inginkan.” (HR Ahmad dan Thabarani)

Subhanallah, mudahnya seseorang wanita untuk menjejakkan kakinya ke syurga, hanya berbekalkan empat perkara, bila dilakukan dengan ikhlas dan sesuai syariat Islam, maka ganjaran surga bukan lagi sebatas impian. Syurga dengan segala isinya ini memang hanya diperuntukan buat mereka yang mengetahui jalannya lalu berani membayar “harga” untuk mendapatkannya.

Namun Rasulullah sallahu’alaihi wa salam telah mengambarkan juga tentang keadaan di dalam neraka yang banyak dihuni oleh kaum wanita. Di dalam kisah solat gerhana matahari, Rasulullah sallahu’alaihi wa salam dan para sahabatnya melakukan solat gerhana dengan solat yang panjang, Rasulullah sallahu’alaihi wa salam melihat Syurga dan Neraka.

Ketika Baginda sallahu’alaihi wa salam melihat Neraka, lantas terus bersabda kepada para sahabatnya: “ … dan aku melihat Neraka maka tidak pernah aku melihat pemandangan seperti ini sama sekali, aku melihat kebanyakan penghuninya adalah kaum wanita. Para sahabat pun bertanya : “Mengapa (demikian) wahai Rasulullah?”

Baginda sallahu’alaihi wa salam  menjawab : “Kerana kekufuran mereka.” Kemudian ditanya lagi : “Apakah mereka kufur kepada Allah?” Baginda menjawab : “Mereka kufur terhadap suami-suami mereka, kufur terhadap kebaikan-kebaikannya. Kalaulah engkau berbuat baik kepada salah seorang di antara mereka selama waktu yang panjang kemudian dia melihat sesuatu pada dirimu (yang tidak dia sukai) nescaya dia akan berkata : ‘Aku tidak pernah melihat sedikitpun kebaikan pada dirimu.’ ” (HR Bukhari)

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

“Setiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamatlah akan disempurnakan pahalamu. Sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka benar-benar ia telah menang lagi beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdaya.” (QS: Ali ‘Imran 3: 185)

Maka wahai kaum muslimah, jalan mu untuk menuju ke syurga sudah tersedia dihadapan mu, maka bersegeralah persiapkan dirimu untuk melakukan ketaatan dan tunduk kepada hukum-hukum Allah. Janganlah kamu mensia-siakan nikmat kemenangan yang abadi. Jadikanlah dirimu termasuk golongan manusia yang berjaya. Wallahu’alam..

Al faqir Ilallah

Abu az Zubair

7 Syawwal 1436H

 
Tinggalkan komen

Posted by di Ogos 3, 2015 in Muslimah, Nasihat

 

Elakkan Pembaziran Ketika Berwudhu!

wudhuDiriwayatkan bahawa Rasulullah sallahu’alaihi wa salam pernah melintasi Saad yang sedang berwudhu, lalu Baginda  sallahu’alaihi wa salam bertanya: “Mengapa engkau berlebih-lebihan seperti ini wahai Saad?”  Saad bertanya: “Apakah di dalam wudhu juga ada istilah berlebih-lebihan?”  Baginda  sallahu’alaihi wa salam menjawab: “Benar, sekalipun engkau berada di sungai yang mengalir.”(HR Ahmad)

Juga didalam satu hadis Rasulullah sallahu’alaihi wa salam telah mengkhabarkan, “Sesungguhnya akan ada di kalangan umat ini, satu kaum yang berlebih-lebihan dalam bersuci dan berdoa.” (HR  Abu Daud)

Melalui hadis ini, jelas  Rasulullah sallahu’alaihi wa salam melarang kita daripada melakukan pembaziran ketika berwudhu. Namun dimanakah kesedaran kita mengenai hal ini?

Kebanyakan daripada kita akan membuka  pili air dengan penuh sehingga air memgalir keluar dengan laju dan deras ketika hendak mengambil wuduk, sampaikan pakaian turut juga “berwudhu”. Sedarkah kita ini amalan syaitan kerana telah membazirkan air? Firman Allah ;

إِنَّ الْمُبَذِّرِينَ كَانُوا إِخْوَانَ الشَّيَاطِينِ ۖ وَكَانَ الشَّيْطَانُ لِرَبِّهِ كَفُورًا ﴿٢٧﴾

“Sesungguhnya orang yang membazir itu adalah saudara-saudara syaitan dan syaitan itu adalah sangat ingkar kepada Tuhannya.” (QS: al-Isra’ ayat 27).

Sebenarnya kerana kejahilan, kita tidak sedar kita sedang melakukan dosa. Orang yang membazir termasuk dikalangan orang melakukan dosa.

Wudhu pada asasnya adalah tuntutan didalam agama, membersihkan rohani serta jasmani tetapi jika ketika dalam masa yang sama ‘mengotorkan’ dengan amalan pembaziran dibimbangi akan mengganggu kualiti solat. Kemungkinan antara penyebab kita solat tetapi masih lagi tidak berubah kepada kebaikan adalah kerana perbuatan membazir ini.

Justeru, hendaklah kita memerhatikan setiap perbuatan kita, jangan sampai perkara pahala bertukar menjadi haram disebabkan kelalaian kita terhadap urusan agama. Wallahu’alam..

Al faqir Ilallah

Abu az Zubair

7 Syawwal 1436H

 
Tinggalkan komen

Posted by di Ogos 3, 2015 in Fiqh

 

Adab Ketika Bersendawa

mmexport1438624828361Di antara adab yang perlu dititik beratkan oleh seorang muslim adalah menahan sendawa di depan orang lain. Hal ini berdasarkan hadis Ibnu Umar radiallahu anhuma, dia berkata:”Ada seorang lelaki yang bersendawa di hadapan Rasulullah sallahu’alaihi wa salam lantas beliau bersabda:

كُفَّ عَنَّا جُشَاءَكَ فَإِنَّ أَكْثَرَهُمْ شَبْعًا فِي الدُّنْيَا أَطْوَلُهُمْ جُوْعًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Tahanlah sendawamu dari kami, ini kerana orang yang sentiasa kenyang di dunia adalah orang yang paling lama laparnya di hari kiamat” (HR Tarmidzi no.2478, Ibnu Majah no.3350) Dihasankan oleh Syaikh al-Albany, al-Baghawy dalam Syarhus Sunnah” no.4049

Tambahan lagi jika sendawa itu disertai dengan bunyi yang kuat ataupun bau yang kurang menyelesakan pasti orang sekelilingnya akan terganggu.

Maka seharusnya seseorang muslim yang sentiasa menjaga adab dan perilaku, ketika hendak bersendawa di hadapan orang lain haruslah berusaha menahannya, akan tetapi kalau tidak mampu untuk  bertahan maka seeloknya dia meletakkan tangan atau sapu tangan di mulutnya.

Juga muncul pertanyaan kepada Syaikh al Utsaimin tentang hukum mengucapkan “Alhamdulillah” ketika sendawa.

Maka beliau menjawab: “Apabila seseorang itu bersendawa atau menguap maka tidak ada zikir tertentu yang diucapkan, adapun ucapan orang ramai ketika bersendawa mengucapkan “Alhamdulillah” atau “Alhamdulillah ala kulli haal” , maka tidak ada dalil yang menunjukkan bahwa bersendawa dianjurkan mengucap “Alhamdulillah”, begitu juga ketika menguap mereka mengucapkan “A’udzu billahi minas syaithanirrajiim” , ini tidak ada dalilnya serta tidak ada dalil yang menunjukkan bahwa Nabi melakukan hal itu…”(Silsilah Liqa’ Babil Maftuh  juz.22)

Wallahu’alam..

Al faqir Ilallah

Abu az Zubair

5 Syawwal 1436H

 
Tinggalkan komen

Posted by di Ogos 3, 2015 in Hadith, Nasihat

 

Manusia Dan Amal Perbuatannya Ibarat Pena

Manusia dan amal perbuatannya itu ibarat pena yang terus menerus menulis sehingga habislah tintanya, setelah itu yang tersisa hanyalah tulisannya. Terkadang sang pena menulis kebaikan akan tetapi banyak pena yang lebih sering menulis keburukan.

Manusia adalah makhluk yang agresif, hampir setiap detik yang dia lewati pasti agresif di dalam amal perbuatan, sehingga pada akhirnya iapun sirna…Yang tersisa hanyalah amal perbuatannya yang akan dijadikan bukti serta hujah di dalam persidangan akhirat kelak..

Wallahu’alam..

Al faqir Ilallah

Abu az Zubair

5 Syawwal 1436H

 
Tinggalkan komen

Posted by di Ogos 3, 2015 in Nasihat

 

Shiratal Mustaqim – Jalan Yang Lurus

Daripada Nawwas Bin Sam’aan daripada Rasulullah sallallahu alaihi wasalam sabdanya: “Allah membuat perumpamaan tentang Shiratal Mustaqim bahawa pada dua sisinya (kiri dan kanan) ada dua pagar, dan pada kedua-dua pagar tersebut terdapat banyak pintu yang sedang terbuka, dan pada tiap-tiap pintu itu pula ada tabir yang menutupinya, dan di atas pintu masuk ke jalan yang lurus itu ada penyeru yang memanggil: Hai sekalian manusia, masuklah kamu semua ke dalam “Jalan Yang Lurus” ini dan janganlah menyimpang (melencong)!, dan ada pula penyeru yang berada daripada atas jalan itu yang jika manusia ingin membuka sedikit tabir penutup pintu itu, lalu ia berkata: Celaka engkau, janganlah engkau buka tabir itu! Sebab jika engkau membukanya nescaya engkau akan terjerumus ke dalamnya. Jalan yang lurus itu adalah Islam dan dua pagar itu ialah batasan-batasan Allah (Hududullah), pintu-pintu yang terbuka itu larangan-larangan Allah dan penyeru yang memanggil dari pintu masuk ke jalan itu ialah Kitabullah (Al-Quran), dan penyeru yang berada di atas jalan itu pula ialah peringatan daripada Allah yang terdapat pada hati setiap muslim”.

[Hadis Hasan Sahih Riwayat Imam Ahmad]

Mukaddimah:

Shiratal Mustaqim adalah titian atau jambatan yang mesti dilalui oleh setiap insan di alam akhirat nanti. Titian inilah yang menghubungi antara Mauqif (Padang Mahsyar) dengan Jannah (Syurga) dan di bawah titian terdapat Naar (Neraka). Keadaan orang yang meniti di atasnya dan kecepatannya tidak sama, ada yang seperti kerdipan mata, ada yang seperti kilat, ada yang seperti angin dan sebagainya. Dan ada pula yang terjatuh di tengah jalan dan langsung masuk neraka.

Keadaan manusia di atas Shiratal Mustaqim di alam sana akan sama  dengan keadaan manusia ketika mereka berada di atas Shiratul Mustaqim di dunia ini. Kalau  di dunia ini perjalanan mereka tetap di atas jalan yang lurus dan tidak melencong ke kiri dan ke kanan, maka di akhirat nanti nasib mereka juga akan demikian, berjalan tegap di atasnya dan akhirnya sampai dengan selamat ke syurga yang dituju. Tetapi jika sebaliknya, maka mereka pasti akan tergelincir dan seterusnya masuk ke dalam neraka, Wal ‘Iyadzu Billah.

Dan untuk memudahkan kita memahami makna sebenarnya Shiratal Mustaqim itu, maka Rasulullah sallallahu alaihi wasalam telah membuat suatu perumpamaan atau tamsilan yang cukup cantik dan bagus sekali untuk kita jadikan sebagai bahan renungan kita semua. Semoga dengan mengambil i’tibar ataupun pengajaran daripadanya kita akan termasuk di dalam golongan yang berjaya melintasi Shiratal Mustaqim di akhirat nanti, amin ya Rabbal ‘Aalamin.

Ringkasan tamsilan di atas ialah:

Shiratal Mustaqim ialah jalan lurus yang di kiri kanannya ada pagar, pada pagar terdapat banyak pintu yang terbuka, pintu-pintu tersebut hanya ditutup dengan tabir tipis, dan pada pangkal jalan yang lurus itu terdapat penyeru, dan di atas jalan juga ada penyeru. Jalan yang lurus itu adalah Islam, dan dua pagar adalah batasan-batasan ALLAH dan pintu-pintu yang terbuka itu adalah perkra-perkara yang diharamkan oleh ALLAH, dan penyeru di pangkal jalan adalah Al-Quran, dan penyeru di atas jalan pula adalah peringatan ALLAH yang ada pada setiap hati orang Islam.

Di Kiri Dan Kanannya Ada Pagar:

Berdasarkan hadis di atas Rasulullah sallallahu alaihi wasalam menjelaskan bahawa dua pagar yang dimaksudkan pada kiri dan kanan jalan yang lurus itu ialah batasan-batasan Allah (Hududdallah). Umat Islam wajib menjaga batasan-batasan Allah dan mereka dilarang melampaui batasan-batasan tersebut. Dan ini berbeza dengan orang kafir. Bagi mereka tidak ada pantang larang, bagi mereka sama saja antara halal dan haram. Itulah sebabnya maka Rasulullah sallallahu alaihi wasalam bersabda:

“Dunia adalah penjara bagi orang-orang yang beriman dan syurga bagi orang-orang yang kafir”

[HR Muslim]

Pada Pagar Terdapat Banyak Pintu Yang Terbuka Yang Hanya Ditutup Dengan Tabir Tipis Nabi sallallahu alaihi wasalam menjelaskan dalam hadis bahawa pintu-pintu yang terbuka itu adalah perkara-perkara yang diharamkan Allah. Nabi sallallahu alaihi wasalam tidak mengatakan bahawa pintu itu tertutup. Ini menggambarkan betapa mudahnya manusia terjerumus ke dalam kancah maksiat. Kesempatan untuk melakukannya terbuka luas bagi orang yang mengingininya. Pintu itu juga digambarkan hanya ditutup dengan tabir yang tipis. Ini seolah-olah ingin menyatakan bahawa manusia tidak perlu bersusah-payah untuk membolehkan mereka terlibat dengan dosa dan maksiat. Kecuali orang yang mendapat perlindungan Allah SWT.

Penyeru Pada Pangkal Jalan Yang Lurus Itu Adalah Kitabullah.

Berdasarkan hadis di atas bahawa yang dimaksudkan dengan penyeru itu ialah Kitabullah, dia menyeru: Hai sekalian manusia, masuklah kamu semua ke dalam Jalan Yang Lurus, dan janganlah kamu melencong (menyeleweng).

Tujuan Al-Quran diturunkan oleh Allah SWT adalah sebagai pedoman bagi umat manusia, khususnya bagi orang-orang yang bertaqwa. Al-Quran menyeru kita agar menTauhidkan Allah dan mengikuti ajaran yang dibawa oleh Rasulullah sallallahu alaihi wasalam. Jika kita turuti kehendak seruan tersebut, berarti kita telah berada dalam Islam yang sebenarnya dan itulah Jalan Yang Lurus.

Allah SWT berfirman: “Inilah JalanKu yang lurus, maka ikutilah dia, dan jangan kamu ikuti jalan-jalan (yang lain), kerana (jalan-jalan itu) mencerai-beraikan kamu daripada jalanNya”. (QS: Al-An’aam :153) Penyeru Atas Jalan Itu Adalah Peringatan Allah Yang Ada Dalam Hati Setiap Muslim.

Gerak-geri dan tingkah laku manusia sangat berkaitan rapat dengan hatinya. Akhlak adalah cermin hati. Jika hatinya baik maka biasanya akan baik pula akhlaknya. Demikian jugalah sebaliknya. Jadi dalam hati kecil setiap muslim yang beriman senantiasa ada perasaan bencikan maksiat atau dosa.

Oleh sebab itu setiap manusia yang ingin menyingkap tabir pintu maksiat dalam kehidupannya sehari-hari, nescaya hati nurani yang beriman kepada Allah akan segera berseru: Celaka engkau! Jangan engkau buka tabir itu, sebab jika engkau buka juga nanti engkau akan terjerumus ke dalamnya.

Mungkin inilah sebabnya mengapa “Zikrul Qalb” iaitu zikir hati adalah lebih afdhal daripada “Zikrul Lisan” iaitu zikir lidah. Hati yang senantiasa ingat akan hukum-hakam Allah, dan hati yang senantiasa yakin bahawa Allah melihat apa saja yang dia lakukan, akan dapat menasihati dan memberi peringatan kepada anggotanya yang akan melakukan maksiat. Ini berbeza kalau zikirnya hanya terbatas pada zikir lisan saja tanpa diikuti oleh zikir hati.

Kesimpulan:

1.      Setiap muslim/muslimat memohon kepada Allah minima 17 kali dalam sehari agar mereka ditunjukkan ke Jalan Yang Lurus, “Ihdinash Shirathal Mustaqiim”. Ini menandakan bahawa Jalan Yang Lurus itu adalah sesuatu yang paling mustahak bagi umat manusia.

2.      Para Mufassiriin berbeza pendapat tentang makna Shirathal Mustaqiim. Ada yang menafsirkannya dengan Islam, Al-Quran, Ahlus Sunnah Wal Jamaa’ah. Kesemua tafsiran itu adalah benar kerana saling melengkapi.

3.      Rasulullah sallallahu alaihi wasalam menggambarkan dalam hadis di atas bahawa Jalan Yang Lurus itu adalah ISLAM. Dua pagar di kiri dan kanannya adalah batasan-batasan Allah. Pintu-pintu yang terbuka pada pagar adalah perkara yang diharamkan oleh Allah. Yang memanggil di permukaan jalan adalah Al-Quran, sedangkan yang memanggil dari atas jalan pula adalah suara hati muslim yang beriman kepada Allah.

4.      Jadi Shirathal Mustaqiim yang ada di atas muka bumi bukanlah titian atau jambatan yang terbentang, tetapi ia adalah ISLAM yang kandungan utamanya ialah himpunan suruhan dan larangan Allah sebagaimana yang termaktub dalam Al-Quran dan Sunnah Rasulullah sallallahu alaihi wasalam.

5.      Keadaan manusia ketika melalui Shirathal Mustaqiim di akhirat nanti adalah sama betul dengan keadaan mereka ketika meniti Shirathal Mustaqim di dunia ini. Semakin kuat dan kokoh pegangan mereka dengan Islam seperti mana yang dipegang oleh Rasulullah dan para sahabtanya, maka akan semakin lancarlah perjalanan mereka di sana nanti. Al-Jazaa Min Jinsil ‘Amal (Balasan sesuai dengan jenis amal)

 

Semoga Allah menjaga diri, keluarga kita serta seluruh umat Islam yang benar-benar beriman kepadaNya daripada terjerumus kedalam nerakaNya yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu..ameen..

 
Tinggalkan komen

Posted by di Julai 12, 2011 in Aqidah

 

Larangan Wanita Bersafar Tanpa Mahram

WANITA DIHARAMKAN BERMUSAFIR TANPA MAHRAMNYA

 

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,”Tidak halal bagi seorang wanita yang beriman kepada Allah dan hari akhir bermusafir dalam jarak sehari semalam, kecuali disertai mahramnya”.(Muttafaqun alaihi)

 

Hadis ini menjelaskan haramnya wanita bermusafir tanpa mahram dalam jarak sehari semalam. Tetapi bukan bererti wanita dibolehkan bermusafir dengan tanpa mahram jika jaraknya kurang dari sehari semalam, kerana ada beberapa hadis lainnya yang menerangkan dengan jelas haramnya wanita bermusafir tanpa mahram secara mutlak (yakni tidak terikat dengan jarak maupun waktu). Diantara hadis-hadis tersebut, adalah sebagaimana diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dari Ibnu Abbas Radhiyallahu ‘anhu :

 

Dari Ibnu Abbas Radhiyallahu ‘anhu, ia mendengar Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,”Janganlah seorang laki-laki berdua-duaan dengan wanita, kecuali disertai dengan mahramnya. Dan janganlah seorang wanita bermusafir, kecuali bersama mahramnya”. Lalu seorang sahabat berkata kepada Beliau,”Wahai, Rasulullah. Sesungguhnya isteriku pergi berhaji, sedangkan aku diperintah untuk turut serta dalam jihad (peperangan) ini dan itu.” Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata,”Kembalilah dan berhajilah bersama isterimu.”

 

Guru saya, Syaikh Salim Eid al Hilali (anak murid senior Syaikh Nashiruddin AlBani) berkata,”Hadis ini menerangkan larangan yang sangat jelas tidak dibolehkannya seorang wanita bermusafir tanpa mahram. Ada beberapa riwayat yang menerangkan batasan jarak (diharamkannya wanita bermusafir tanpa mahram). Sebagian riwayat menyebutkan “di atas tiga hari”, dan riwayat yang lain “dua hari”, dan lainnya “jarak (perjalanan) satu hari”, dan yang lainnya “jarak (perjalanan) satu hari satu malam”, dan riwayat yang lainnya lagi “jarak perjalanan beberapa mil”. (Terjadinya perbedaan) riwayat-riwayat tersebut, disebabkan berbezanya orang yang bertanya (kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam) dan tempatnya. Akan tetapi, (sesungguhnya) diantara riwayat-riwayat tersebut tidak ada perbezaan. Wal hasil, wanita dilarang (diharamkan) bermusafir tanpa mahramnya selama bermusafir tersebut disebut safar.

 

Agama Islam yang hanif ingin menjaga wanita Muslimah dari setiap bahaya yang akan menimpanya dan ingin menjaga kehormatannya dengan berbagai cara dan bermacam-macam wasilah guna memberikan manfaat baginya baik di dunia maupun di akhirat. Berbagai berita kita perolehi dari media massa tempatan bagaimana para wanita ‘dikeldaikan’ oleh sindiket dadah, di culik dan dirogol malah dibunuh apabila berada jauh dari pangkuan mahramnya. Oleh kerana itulah Islam mensyaratkan mempunyai mahram dalam safar bagi wanita Muslimah tersebut. Dan ini adalah perhatian syariat Islam yang lurus kepada kaum wanita dan perkara ini tidaklah membawa mereka kepada jurang kebinasaan atau kesempitan.

 

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda :“Sesungguhnya wanita itu adalah aurat, maka apabila keluar, syaitan akan menghiasinya.” (Dikeluarkan oleh Al Bazzar dan At Tirmidzi dan disahihkan oleh Asy Syaikh Al Albani dalam Irwaul Ghalil jilid I)

 

Keluarnya wanita berseorangan atau bersama teman-teman sejenisnya akan memberikan dampak yang negatif bagi kaum lelaki maupun bagi dirinya sendiri, lebih-lebih bila ia keluar dengan ber-tabarruj (yakni berhias seperti wanita kafir), menampakkan perhiasan bukan pada mahramnya. Maka syariat melarang mereka dari banyak melakukukan aktiviti di luar rumah tanpa uzur yang syar’i, sebaliknya Islam memerintahkan kepada mereka untuk taat kepada Allah dan Rasul-Nya dan agar mereka menjaga dirinya, agamanya, dan kehormatannya dari kehinaan dan kerendahan yang akan menimpanya.

 

Allah berfirman ,”Dan tidaklah boleh bagi lelaki yang mukmin dan tidak  (pula)bagi perempuan yang mukminat, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. Dan barang siapa menderhakai Allah dan Rasul-Nya maka sungguh dia telah sesat, sesat yang nyata.”(QS: al-Ahzab:36)

 

 

Al Faqir Ilallah,

Abu az-Zubair

Maahad Dar Al Quran wal Hadeeth

 
Tinggalkan komen

Posted by di Julai 12, 2011 in Muslimah

 
 
Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.